Rupiah Spot Masih Menguat 0,21% Dalam Sepekan Terakhir

  • Whatsapp
Analis Pasar | Rupiah Spot Berakhir di Level Ideal di Akhir 2020
Analis Pasar | Rupiah Spot Berakhir di Level Ideal di Akhir 2020

transbisnis.com | Rupiah spot masih mencatatkan penguatan 0,21% dalam sepekan terakhir.

Pada perdagangan Jumat (16/7) kurs rupiah spot melanjutkan pelemahan di pasar spot.

Bacaan Lainnya

Rupiah ditutup di level Rp 14.498 per dolar Amerika Serikat (AS) atau melemah 0,1%.

Sementara di kurs tengah Bank Indonesia (BI), mata uang Garuda terkoreksi 0,1% ke level Rp 14.517 per dolar AS.

Jika dihitung dalam sepekan, rupiah jisdor masih menguat 0,21%.

Kepala ekonom Bank Central Asia David Sumual mengatakan, pergerakan rupiah pada sepekan ini mengekor apa yang terjadi dengan indeks dolar AS.

Pada awal pekan, rupiah cenderung berada dalam tren positif setelah The Fed masih mengambil posisi dovish.

Namun, beberapa waktu terakhir, dia melihat investor justru cenderung risk-off.

“Beberapa negara mengalami lonjakan kasus Covid-19 dan diselimuti kekhawatiran varian Delta, termasuk Indonesia. Indeks dolar AS pun berbalik arah menguat dan membuat mata uang berisiko, termasuk rupiah tertekan,” kata David.

Walau begitu, David menyebut data ekonomi dalam negeri yang masih positif menjadi bumper pelemahan rupiah jadi terbatas.

Salah satunya adalah data neraca perdagangan yang surplus US$ 1,32 miliar di Juni 2021.

Ini terjadi lantaran nilai ekspor US$ 18,55 miliar pada bulan itu lebih besar ketimbang impor yang senilai US$ 17,23 miliar.

Pos terkait