IHSG Bertenger di Zona Hijau Dalam Sepekan

  • Whatsapp
IHSG Bisa Sentuh Level 6.850 Tahun Ini
IHSG Bisa Sentuh Level 6.850 Tahun Ini

transbisnis.com | Dalam sepekan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bergerak di zona hijau.

IHSG bertengger di level 6.065,17 pada penutupan perdagangan Jumat (4/6).

Bacaan Lainnya

Level tersebut lebih tinggi 3,70% dibandingkan penutupan perdagangan pekan sebelumnya yang berada di 5.848,62, Jumat (28/5).

Menurut Analis pasar dari Sucor Sekuritas Hendriko Gani mencermati, penguatan IHSG selama sepekan terdorong meredanya

Kekhawatiran investor terhadap inflasi AS serta potensi The Fed menaikkan suku bunga dalam waktu dekat.

Di sisi lain, Hendriko melihat adanya foreign inflow investor asing yang cukup besar pada minggu ini.

Adanya rilis data-data ekonomi dan pemberitaan pemulihan ekonomi Indonesia yang positif menjadi sentimen yang mendukung penguatan IHSG sepekan terakhir.

IHSG pekan depan, 7-12 Juni 2021, diprediksi bergerak mixed menguat menguji level resistance.

IHSG diperkirakan bergerak di kisaran level 6.100 hingga 6.110.

“Namun ada potensi koreksi sehat di awal minggu depan setelah hari ini IHSG gagal menembus resistance 6.100 dengan support pada 5.950-6.000,” ujar Hendriko.

Adapun pergerakan IHSG minggu depan akan dipengaruhi rilis data ekonomi global dan domestik.

Angka tingkat pengangguran AS yang sudah dirilis semalam juga menjadi sentimen positif bagi ekonomi global.

Lebih lanjut diungkapkan, ramainya cum date dividen pekan depan tidak akan berpengaruh signfiikan terhadap pergerakan IHSG. Sebab biasanya, setelah cum date harga saham akan turun.

“Jadi kalaupun ada penguatan indeks hanya karena cum date emiten-emiten tersebut, sifatnya hanya sementara saja,” kata Hendriko.

menurut catatan cum date dividen beberapa saham akan terjadi minggu depan.

Termasuk saham-saham yang tergabung dalam indeks IDX HIDIV20 seperti TOWR, TLKM, HMSP, KLBF, dan UNVR.

Senada, Analis Panin Sekuritas Indonesia William Hartanto mencermati, cum date memang akan mengerek IHSG. Namun sifatnya hanya sementara saja.

“Karena penguatan tersebut hanya dari pelaku pasar yang mengincar dividen pada saat cum date dan melepas saham-saham tersebut saat ex date,” ujar William.

Adapun pergerakan IHSG pekan depan diprediksi masih mampu melanjutkan penguatan dengan di kisaran level 6.000 hingga 6.114 karena faktor teknikal.

Lebih lanjut William menjelaskan, penguatan IHSG selama seminggu terakhir cenderung dipicu oleh technical rebound dan berakhirnya fenomena sell in May. ”

IHSG mengonfirmasi pola double bottom pada 5.840,” tutup William.

Pos terkait