Analis Pasar| IHSG Masih akan Bergerak Sideways

  • Whatsapp
IHSG Melemah 16,42 Poin di Akhir Perdagangan Sesi I
IHSG di Bursa Efek Indonesia.[net]

transbisnis.com | Analis Pasar dari Head of Research NH Korindo Sekuritas Indonesia, Anggaraksa Arismunandar, mencermati, rilis data-data ekonomi bulan April serta laporan kinerja keuangan I 2021 dari beberapa emiten sebenarnya masih positif.

Akan tetapi, berbagai lembaga juga memotong proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia untuk tahun ini.

Bacaan Lainnya

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat tipis 0,17% ke level 5.995.61 sepanjang bulan April 2021.

Pada penutupan perdagangan bulan sebelumnya, IHSG ditutup di level 5.985,52.

Dari segi transaksi di bursa, juga mengalami penurunan signifikan dibandingkan awal tahun lalu.

“Hingga rata-rata hanya di kisaran Rp 9 triliun hingga Rp 10 Triliun per hari. Selain itu, investor asing juga terlihat melakukan penjualan bersih bulan ini,” ujar Anggarksa.

Sementara dari sisi global, pemulihan ekonomi AS yang berjalan baik disertai dengan distribusi vaksin Covid-19 yang cepat.

Menjadikannya lebih menarik dari emerging market. Hal ini ditandai dengan indeks saham AS yang terus mencetak rekor tertinggi baru.

Adapun untuk bulan Mei 2021, Anggaraksa memprediksi IHSG masih akan sideways dengan kecenderungan melemah dengan rentang 5.890 hingga 6.115.

“Salah satu faktor yang berpotensi mempengaruhi adalah rilis GDP kuartal I yang diperkirakan masih akan terkontraksi,” imbuhnya.

Selain itu, perdagangan di bulan Mei juga akan terpotong periode libur Idul Fitri.

Di tengah pergerakan bursa yang stagnan, Anggaraksa melihat masih ada beberapa saham yang menarik.

Ia pun merekomendasikan saham-saham bluechips untuk dikoleksi sebagai investasi jangka panjang.

Pos terkait