Wall Street Dibuka Melemah di Pasar Spot

  • Whatsapp
Investor Abaikan Donald Trump, Indeks Wall Street Naik
Wall Street.[net]

transbisnis.com | JAKARTA – Awal pekan Senin (22/2) pukul 21.50 WIB Wall Street dibuka melemah di pasar spot di mana Indeks saham AS melemah karena kenaikan imbal hasil Treasury dan prospek kenaikan inflasi memicu kekhawatiran valuasi saham perusahaan terkait teknologi.

Di mana Dow Jones Industrial Average turun 0,45% ke 31.351. Indeks S&P 500 turun 0,73% ke 3.878. Sedangkan Nasdaq Composite merosot 1,05% ke 13.727.

Bacaan Lainnya

Saham Apple Inc, Microsoft Corp, Facebook Inc, Alphabet Inc, Tesla Inc, Netflix Inc dan Amazon.com Inc melanjutkan penurunan dari minggu sebelumnya, jatuh antara 1% dan 2,8% dalam pra perdagangan.

Pendapatan kuartal keempat yang sebagian besar optimistis telah mendorong indeks utama Wall Street ke rekor tertinggi awal pekan lalu. Tetapi reli berbalik arah di tengah kekhawatiran potensi hambatan dalam upaya vaksinasi di seluruh AS dan kekhawatiran inflasi meningkat dari serangkaian langkah-langkah stimulus.

“Karena investor cenderung mengantisipasi, mereka mempersiapkan potensi lonjakan inflasi sekarang,” kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research kepada Reuters.

Dia menambahkan, sebagian besar saham pertumbuhan mendapat manfaat dari penurunan suku bunga. “Jika suku bunga diharapkan naik, maka itu akan mengurangi nilai intrinsik saham pertumbuhan,” kata dia.

Imbal hasil obligasi US Treasury dengan tenor 10-tahun telah mencapai 1,38%. Angka tersebut di atas level psikologis 1,30%.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell dalam dengar pendapat setengah tahunannya di depan Kongres minggu ini kemungkinan akan mengulangi komitmen untuk menjaga kebijakan super longgar selama diperlukan untuk mendorong inflasi lebih tinggi.

Saham siklis baru-baru ini diuntungkan dari perputaran saham terkait teknologi dengan harapan bahwa mereka memperoleh keuntungan dari kenaikan permintaan begitu pandemi virus corona mereda.

Harga saham Boeing Co turun 2,9% setelah mesin pesawat United Airlines menumpahkan puing-puing di atas Denver pada hari Sabtu.

Kejadian ini mendorong pembuat pesawat tersebut untuk mendesak maskapai penerbangan untuk menangguhkan penggunaan jet 777 dengan mesin Pratt & Whitney 4000.

Pos terkait