Pasar Saham Asia Bergerak Menghijau

  • Whatsapp
Bursa Asia Bergerak Mixed di Awal Tahun Ini
Bursa Asia Bergerak Mixed di Awal Tahun Ini

transbisnis.com | JAKARTA – Pada perdagangan hari Senin (22/2) Pasar saham Asia bergerak naik karena ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dan inflasi secara global mempengaruhi obligasi dan harga komoditas.

Melansir Reuters, indeks MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang naik 0,1%, setelah turun dari rekor tertinggi akhir pekan lalu karena lonjakan imbal hasil obligasi Amerika Serikat (AS) membuat investor gelisah.

Bacaan Lainnya

Indeks Nikkei Jepang menguat 1,0% dan Kospi Korea Selatan 0,4%.

Lonjakan imbal hasil obligasi AS tertekan oleh prospek pemulihan ekonomi yang lebih kuat dan paket rencana stimulus Presiden Joe Biden sebesar US$ 1,9 triliun.

“Kurva imbal hasil terus-menajam, karena tingkat infeksi Covid-19 semakin menurun, rencana pembukaan kembali dibahas dan paket stimulus fiskal AS yang besar tampaknya mungkin terjadi,” kata Christian Keller, kepala penelitian ekonomi Barclays.

“Ini pada prinsipnya menandakan prospek pertumbuhan jangka menengah yang lebih baik untuk AS dan sekitarnya, karena kurva imbal hasil inti lainnya bergerak ke arah yang sama,” tambahnya.

“Sementara itu, bank sentral tampaknya akan melihat melalui kenaikan inflasi tahun ini, menjaga ujung depan kurva berlabuh.”

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell menyampaikan kesaksian setengah tahunannya di depan Kongres pekan ini dan kemungkinan akan mengulangi komitmen untuk menjaga kebijakan sangat mudah selama diperlukan untuk mendorong inflasi lebih tinggi.

Gubernur Bank Sentral Eropa Christine Lagarde juga diperkirakan akan terdengar dovish dalam pidatonya Senin malam.

Imbal hasil obligasi Treasury tenor 10-tahun telah mencapai 1,36%, menembus level psikologis 1,30% dan membawa kenaikan untuk tahun ini sejauh 41 basis poin.

Analis di BofA mencatat obligasi 30 tahun telah mengembalikan -9,4% pada tahun ini, awal terburuk sejak 2013.

“Aset riil mengungguli aset keuangan besar di 21 karena tren siklus, politik, sekuler mengatakan inflasi yang lebih tinggi,” kata analis dalam sebuah catatan.

“Komoditas melonjak, energi tertinggal dalam mode, material dalam penyebaran sekuler.”

Pos terkait