28 Juta Orang di Karantina Lockdown di China

  • Whatsapp

transbisnis.com | BEIJING – Negara China lockdown dengan mencatat lonjakan harian terbesar dalam kasus virus corona dalam lebih dari lima bulan terakhir, meskipun empat kota sudah dikunci.

Dengan peningkatan pengujian dan tindakan lain China lakukan untuk mencegah gelombang virus corona lain di ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut.

Bacaan Lainnya

Mengutip Reuters, sebagian besar pasien baru dilaporkan di dekat Beijing. Tetapi, sebuah provinsi di Timur Laut China juga mengalami peningkatan kasus baru, data resmi menunjukkan pada Rabu (13/1)

Lonjakan kasus baru virus corona tersebut di tengah kebangkitan Covid-19 yang telah menyebabkan lebih dari 28 juta orang menjalani karantina rumah di empat kota.

Komisi Kesehatan Nasional China mengatakan, total 115 kasus baru terkonfirmasi pada Rabu (13/1) dibandingkan dengan 55 infeksi sehari sebelumnya. Ini merupakan kenaikan harian tertinggi sejak 30 Juli.

Dari kasus baru itu, sebanyak 107 adalah infeksi lokal. Hebei, provinsi yang mengelilingi Beijing, menyumbang 90 kasus, sementara Provinsi Heilongjiang di Timur Laut China melaporkan 16 kasus baru.

Keadaan darurat

Lonjakan kasus baru terjadi ketika tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang menyelidiki asal-usul pandemi akan tiba di Kota Wuhan, tempat virus corona pertama kali muncul pada akhir 2019, pada Kamis (14/1).

Hebei telah mengunci tiga kota-Shijiazhuang, Xingtai, dan Langfang-sebagai bagian dari upaya untuk mencegah penyebaran virus corona lebih lanjut.

Pos terkait