Tiga Tokoh Karo Minta Penista Suku Karo Segera Ditangkap !

  • Whatsapp
Tiga Tokoh Karo Minta Penista Suku Karo Segera Ditangkap !

transbisnis.com | MEDAN – Soal penyebar Isu SARA di Pakpak Bharat di medsos, tiga tokoh besar Suku Karo meminta kepada aparat kepolisian agar segera menangkap pelaku penyebar vidio bernuansa suku, ras, agama (SARA)

Yang sempat viral di media sosial (medsos). Mereka menilai, perbuatan para pelaku telah melanggar hak asasi manusia (HAM).

Bacaan Lainnya

Sepeti yang disampaikan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sumatra Utara (Sumut), Baskami Ginting menyebut jika hal itu adalah perbuatan yang tidak benar dan sangat dilarang dalam pesta demokrasi. Ia juga menilai, jika hal tersebut telah melanggar hak asasi manusia (HAM).

“Dan ini adalah perbuatan serius karena mengandung unsur SARA,”katanya saat dikonfirmasi wartawan soal viralnya vidio bernuansa SARA di Pakpak Bharat,Kami (1/10) kemarin.

Dalam hal ini, iapun meminta agar korban melaporkan kasus tersebut kepada pihak kepolisian.

“Tentunya aparat kepolisian dalam hal ini, harus segera menindak dan menuntaskan kasus tersebut agar tidak berkembang. Karena ini sangat berbahaya,”cetusnya.

Hal senada juga disampaikan tokoh masyarakat Karo sekaligus Pengamat Sosial Politik Universitas Sumatra Utara (USU) Drs Wara Sinuhaji MHum. Dalam tanggapannya, ia mengaku sangat kesal dengan sikap tim sukses salah satu bacalon kepala daerah di Pakpak Bharat tersebut.

“Kenapa dia memakai hal sepicik itu. Karena setiap masyarakat punya hak untuk memilih, dan yang akan dipilih. Di mana saja masyarakat Indonesia punya hak yang sama. Kenapa pulak masyarakat Karo diusir kalau memilih calon kepala daerah lain, tidak benar itu,”kesalnya.

Untuk itu, lanjutnya, ia selaku tokoh masyarakat Karo meminta agar aparat penegak hukum segera mengusut tuntas kasus tersebut dan mebongkar siapa dalang dibalik perbuatan tersebut.

“Itu pemikiran mereka ibaratkan katak di dalam tempurung, wawasannya picik dan tidak tahu berdemokrasi. Bagai mana kalau orang Karo marah dan menyerang, kan jadi masalah. Jadi ini harus ditangani secara serius, karena ini sudah masuk ke isu SARA. Dan ini sangat berbahaya. Pelaku harus ditangkap untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya,”tegasnya.

Begitu juga yang disampaikan Dekan FH Universitas Sumatra Utara (USU), Prof. Dr. Budiman Ginting. Dia menilai, stetmen dari timses yang telah mengintimidasi orang Karo yang ada di Pakpak Bharat agar orang Karo memilih calon mwreka sangat bertentangan dengan prinsip HAM sebagaiman diatur dalam UUD 1945 dan UU Pemilu. Maka, kata dia, perbuatan tersebut harus dipertanggungjawabkan oleh yang memberi intimidasi, karena perbuatan tersebut patut dicela bertentangan dengan hak asasi manusia dan prinsip pemilukada bebas dan rahasia.

“Dan timses tersebut telah membuat kegaduhan di masyarakat yang menjurus pada perbuatan SARA yang harusnya kita pelihara di Negara Kesatuan RI yang berlandaskan pada Pancasila dan UUD 1945, bahwa budaya bangsa kita berdasarkan kebinekatunggal ika. Berbeda tetapi kita tetap sama,”jelasnya.

Jadi, lanjutnya, timses tersebut seharusnya tahu aturan dan kepada calon bupati yang menggunakan timses yang demikian harus berpikir dua. Karena dari awal sudah menunjukakn hal yang bersifat propokatif dan membedakan warga asli dengan pendatang.

“Ini NKRI, mereka jangan terlau serakah dalam menarik simpati dari warga yang ada di Pakpak Bharat. Dan jangan buat ke onaran, bumi kita ini milil yang Maha Kuasa bukan punya nenek moyang timses,”pungkasnya.

Para Tokoh Pakpak Bharat Minta Maaf

Sebelumnya, puluhan tokoh masyarakat Suku Pakpak mengeluarkan peryataan sikap di Tugu Pemekaran, Jalan Ringroad, Desa Boangmanalu, Kecamatan Salak, Kabupaten Pakpak Bharat, Jumat (2/10).

Mereka menyebut, pernyataan yang disampaikan pelaku sungguh-sungguh tidak mewakili Marga Pakpak yang ada di Kabupaten Pakpak Bharat.

“Kami kecewa, karena pelaku telah mengeluarkan pernyataan isu SARA. Kami benar-benar kecewa,”sebut toko masyarakat Pakpak Bharat yang terdiri dari yang terdiri dari unsur Siciranggun Isang isang, Siciranggun Tulan Tengah, Siciranggun Perekur Ekur, Berru dan puang.

Mereka pum mengaku jika adat istiadat dan budaya leluhur mereka mengajarkan harus rukun dan hidup bersama dengan semua orang.

Karena masyarakat Indonesia semua adalah bersaudara, yang diikat tali silaturahim dan juga tidak terputus dalam hubungan adat-istiadat.

Pos terkait