Selama Tiga Minggu Kim Jong Un Menghilang Lagi dari Publik

  • Whatsapp
Kim Jong Un

transbisnis.com | SEOUL – Selama tiga minggu Kim Jong Un menghilang lagi dari publik  di mana Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un jarang tampil di publik dalam dua bulan terakhir.

Sekali lagi, berlangsung tiga minggu tanpa media pemerintah melaporkan kehadirannya di sebuah acara publik.

Bacaan Lainnya

Kehati-hatian Kim muncul ketika Korea Utara memberlakukan tindakan anti-virus corona baru, meskipun negara itu mengklaim tidak memiliki kasus infeksi terkonfirmasi.

Spekulasi kuat tentang kesehatannya pun menyeruak bulan lalu setelah Kim melewatkan peringatan peringatan ulang tahun pendiri Korea Utara yang juga kakeknya, Kim Kim Il Sung.

Kim hanya tampil di depan umum sebanyak empat kali selama April lalu hingga saat ini. Padahal, sepanjang periode yang sama tahun lalu, dia sering muncul hingga 27 kali.

Sejak berkuasa pada 2011, penampilan publik paling sedikit yang pernah Kim buat selama bulan-bulan itu adalah 21 pada 2017.

Menurut penghitungan Chad O’Carroll, CEO Korea Risk Group, organisasi berbasis di Seoul yang melacak Korea Utara.

“Ini bukan bisnis seperti biasa,” katanya dalam sebuah posting di Twitter minggu ini seperti Reuters lansir.

Sebagai pemimpin dengan kekuasaan hampir absolut atas 25,5 juta penduduk Korea Utara dan akses ke gudang senjata nuklir yang semakin meningkat.

Kesehatan dan keberadaan Kim sering kali diteliti dengan cermat oleh komunitas internasional untuk tanda-tanda ketidakstabilan.

Tapi, informasi di Korea Utara dalam kontrol ketat, dan perincian terkonfirmasi secara independen tentang Kim hampir tidak ada.

Para pejabat Korea Selatan mengatakan, mereka percaya penampilan publik Kim yang terbatas mungkin merupakan tindakan pencegahan

Dalam menghadapi masalah virus corona. Korea Utara telah membatalkan, menunda, atau mengurangi banyak pertemuan publik besar karena wabah.

Ketika ditanya tentang ketidakhadiran Kim, Kementerian Unifikasi Korea Selatan kepada Reuters mengatakan pada Jumat (22/5), pihaknya sedang memantau situasi, tetapi mencatat publik sering kali tidak memperhatikan Kim.[reuters]

Pos terkait