Harga Emas dan Palladium Kompak Melonjak

  • Whatsapp
Emas Batangan
Ilustrasi: Harga Emas Batangan .[net]

transbisnis.com | NEW YORK – Pada perdagangan Selasa (24/3/2020) waktu setempat Harga logam mulia dan  Palladium melonjak di pasar spot.

Hal ini dikarenakan produsen utama, yakni Afrika Selatan melakukan Lockdown akibat wabah virus Corona atau Covid.

Bacaan Lainnya

Melansir Reuters, Jakarta, Rabu (25/3/2020), harga emas melonjak tapi tidak sebanyak emas berjangka AS.

Hal ini sebagai tanda pasar khawatir perjalanan udara pembatasan dan penutupan kilang logam mulia akan menghambat pengiriman emas batangan ke Amerika Serikat untuk memenuhi kontrak persyaratan.

Spot gold naik 5% menjadi USD1,629.85 per ounce, sementara, emas berjangka AS ditutup naik 5,95% pada USD1,660.80.

Paladium di jalur untuk kenaikan harian terbesarnya sejak tahun 2001. Di mana, produsen utama Afrika Selatan dikunci karena coronavirus, sementara emas melonjak lebih dari 5% sebagai stimulus baru menghentikan likuidasi di antara investor.

Palladium melonjak 10,9% menjadi USD1.906,46 per ons dan platinum naik 8,4% menjadi USD696,57 per ons.

“Fokus pasar mulai beralih ke beberapa di antaranya suplai gangguan yang disebabkan oleh virus. Afrika Selatan adalah jelas yang utama, “kata analis Saxo Bank Ole Hansen.

“Jadi, fokusnya agak bergeser dari risiko menjadi memiliki penurunan besar permintaan ke kondisi yang sama-sama menantang di mana kami telah memasok berjuang untuk menemukan jalannya ke pembeli logam,” ujarnya.

Platinum ditetapkan untuk keuntungan harian terbesar sejak 2008, sementara paladium melonjak lebih dari 15% di awal sesi.

“Afrika Selatan menyumbang sekitar 70% dari platinum global yang ditambang pasokan dan 35% paladium, dengan kuncian 21 hari mungkin menghasilkan pengurangan pasokan 4% dan 2% masing-masing tahun 2020,” kata Dmitry Glushakov, Kepala Riset Logam & Tambang di VTB Modal.

Selain itu, The Fed mengumumkan pelonggaran kuantitatif tak terbatas dan program untuk mendukung pasar kredit pada hari Senin. Gerakan memicu penurunan dolar.

Juga membantu emas batangan, tiga emas terbesar di dunia kilang mengatakan mereka telah menangguhkan produksi di Swiss setidaknya satu minggu untuk mengurangi penyebaran penularan.

Sementara itu, aktivitas bisnis A.S. dikontrak lebih lanjut di Maret, mencapai rekor terendah sebagai pandemi coronavirus aktivitas tertekan baik di bidang manufaktur dan jasa sektor.

Sementara itu, Perak melonjak 6,2% menjadi USD14,07.[oke]

Pos terkait