Golongan Darah A Lebih Rentan Terinfeksi Virus Corona

  • Whatsapp

transbisnis.com | JAKARTA – Berdasarkan hasil Penelitian medis di China mengeluarkan studi baru terkait corona. Penelitian itu adalah jenis-jenis golongan darah dan kemungkinannya tinggi atau rendahnya atas paparan virus corona.

Menurut penelitian itu, orang dengan golongan darah A lebih rentan terhadap infeksi oleh virus corona baru atau Covid 19.

Bacaan Lainnya

Sementara mereka yang bertipe darah O lebih resisten.

Dikutip dari South China Morning Post, 17 Maret, hasil studi pendahulian ini dilakukan oleh tim medis China atas pasien yang tertular virus corona atau Covid-19.

Peneliti medis di China mengambil pola golongan darah lebih dari 2.000 pasien yang terinfeksi virus corona di Wuhan dan Shenzhen . Mereka juga membandingkannya dengan populasi sehat setempat.

Mereka menemukan bahwa pasien golongan darah A menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi dan mereka cenderung mengalami gejala yang lebih parah.

“Orang-orang golongan darah A mungkin perlu secara khusus memperkuat perlindungan pribadi untuk mengurangi kemungkinan infeksi,” tulis para peneliti yang dipimpin oleh Wang Xinghuan dengan Pusat Pengobatan Berbasis Bukti dan Terjemahan di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan.

Sebaliknya, “golongan darah O memiliki risiko yang secara signifikan lebih rendah untuk penyakit menular dibandingkan dengan golongan darah non-O”, menurut sebuah makalah yang mereka terbitkan di Medrxiv.org pada 11 Maret.

Para peneliti berharap studi ini adalahsebagai langkah untuk melakukan kebijakan yang diperlukan untuk menangkap corona.

Mereka mendesak pemerintah dan fasilitas medis untuk mempertimbangkan perbedaan golongan darah ketika merencanakan langkah-langkah mitigasi atau merawat pasien dengan virus corona.

Lebih lanjut, penelitian tersebut juga menyebut, dari 206 pasien yang meninggal akibat Covid-19 di Wuhan, 85 memiliki darah tipe A.

Jumlah ini 63% lebih banyak daripada 52 orang kematian dengan darah tipe O. Pola ini ada pada kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda.

Menurut Wang, penelitian ini bisa bermanfaat untuk memperlakukan pasien dan tenaga medis dengan golongan darah A,B,O sebagai manajemen Sars-CoV-2 dan infeksi corona virus lainnya. “Ini untuk membantu menentukan opsi manajemen dan menilai tingkat paparan risiko orang,” tulis Wang.

Asal tahu saja, studi ini dilakukan oleh para ilmuwan dan dokter dari kota-kota di seluruh Cina termasuk Beijing, Wuhan, Shanghai dan Shenzhen

Gao Yingdai, seorang peneliti dari Laboratorium Kunci Negara Hematologi Eksperimental di Tianjin yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan hal itu dapat ditingkatkan dengan ukuran sampel yang lebih besar. “Meskipun jumlah sampel 2.000 tidak kecil, itu dikerdilkan oleh jumlah total pasien yang terinfeksi oleh coronavirus, sekarang hampir 180.000 secara global,” ujar dia.

Keterbatasan lain, kata Gao, dari penelitian ini adalah tidak memberikan penjelasan yang jelas tentang fenomena tersebut, seperti interaksi molekuler antara virus dan berbagai jenis sel darah merah.

Gao di lab Tianjin mengatakan studi baru ini bisa membantu para profesional medis, tetapi warga negara biasa tidak harus menganggap statistik terlalu serius”. “Jika kamu tipe A, tidak perlu panik. Itu tidak berarti Anda akan terinfeksi 100 persen, ”katanya.

Sebaliknya, jika kalian berdarahtipe O, “Itu tidak berarti kamu juga benar-benar aman. Anda masih perlu mencuci tangan dan mengikuti pedoman yang dikeluarkan oleh pihak berwenang,” ujar dia.

Pos terkait