Minyak Global Mendidih Terpangkas Produksi Minyak Arab Saudi

  • Whatsapp
News Flash | Oil Prices Edge Up as Market Eyes OPEC+ Meeting
Harga Minyak Mentah Brent.[net]

transbisnis.com | JAKARTA –  Terkait pemangkasan produksi minyak Arab Saudi dan kekompakan bank sentral yang berusaha menjaga kestabilan ekonomi di tengah tekanan sentimen virus korona membuat Harga minyak mentah kembali menguat.

Pada perdagangan Selasa (3/3) harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) kontrak pengiriman April 2020 menguat 3,33% ke US$ 48,31 per barel.

Bacaan Lainnya

Menurut Analis Kapital Global Investama Alwi Assegaf mengatakan, harga minyak dunia naik karena muncul harapan dari OPEC+ akan mengurangi produksi minyak untuk menstabilkan harga minyak.

“Tanggal 5-6 Maret OPEC+ akan melakukan rapat dengan agenda membahas proposal dari Arab Saudi yang mengusulkan untuk memangkas produksi minyak 1 juta barel per hari,” kata Alwi.

Sementara, pelaku pasar sudah merespon positif dan memperkirakan anggota OPEC+ lain seperti Rusia akan menyetujui proposal Arab Saudi tersebut. Alhasil, sentimen ini membawa naik harga minyak.

Tetapi yang perlu diingat, kenaikan harga minyak kini masih dibayangi sentimen negatif dari penyebaran virus corona yang mengancam pertumbuhan ekonomi global.

“Ketika ekonomi global menurun maka permintaan minyak akan melambat,” kata Alwi.

Namun, di sisi lain risk appetite kembali muncul. Lihat saja, Selasa (3/3) Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berbalik naik 2,9% ke level 5.518.

Kekhawatiran perlambatan ekonomi sedikit mereda setelah bank sentral dunia bekerjasama agar ekonomi dunia terhindar dari kejatuhan dan mereka siap menstabilkan pasar dengan memberi stimulus seperti pemangkasan suku bunga.

Dia melihat kekompakan bank sentral global untuk menjaga kestabilan ekonomi menjadi sinyal positif bagi harga minyak.

“Stimulus pemangkasan suku bunga menggairahkan pasar dan turut membantu harga minyak naik,” kata Alwi.

Namun, tetap perlu diingat pelaku pasar masih menantikan hasil rapat OPEC+. Secara fundamental, Alwi menilai harga minyak masih dalam tren bearish karena diselimuti efek negatif virus corona.

Jika pelaku pasar puas dengan hasil rapat OPEC+, Alwi memproyeksikan tren kenaikan harga minyak bisa berlanjut dalam jangka pendek hingga menengah.

Namun, bila hasil rapat tidak sesuai dengan harapan pasar, maka harga minyak berpotensi kembali jatuh.

Sementara, Analis HFX Berjangka Ady Pangestu memproyeksikan kenaikan harga minyak saat ini cenderung terbatas karena adanya penurunan permintaan minyak akibat kekhawatiran virus corona.

Dia memproyeksikan sentimen hasil rapat OPEC juga akan tetap membuat harga minyak di bawah level US$ 50 per barel. Dalam sepekan Ady memproyeksikan harga minyak berada di US$ 47,50 per barel hingga US$ 48,75 per barel.

Sedangkan, untuk jangka pendek, Alwi merekomendasikan buy di rentang support pada perdagangan Rabu (3/3) adalah US$45,85 per barel-US$ 43,46 per barel dan resistance di US$ 49,28 per barel-US$ 52,16 per barel.

Sementara untuk jangka panjang Alwi merekomendasikan sell on strength untuk minyak.

Pos terkait