Harga Minyak Mentah Bergerak Stabil

  • Whatsapp
Sejak Awal Pekan Ini Harga Minyak
West Texas Intermediate.[net]

transbisnis.com | SINGAPURA – Akhirnya, Pada hari Jumat (14/2/2020) harga minyak mentah bergerak stabil. Tetapi peluang untuk menguat untuk pertama kalinya dalam enam minggu terbuka lebar.

Dikarena asumsi produsen utama minyak mentah akan menerapkan pengurangan produksi yang lebih dalam guna mengimbangi melambatnya permintaan dari China, pengguna minyak mentah terbesar kedua di dunia.

Bacaan Lainnya

Berdasarkan data Reuters, Jumat (14/2), pukul 9.45 WIB, harga minyak jenis Brent kontrak pengiriman April 2020 di ICE Futures turun 9 sen menjadi US$ 56,25 per barel, setelah naik 1% pada sesi sebelumnya. Asal tahu saja, harga minyak jenis Brent sudah menguat 3,3% untuk minggu ini, kenaikan pertama sejak minggu 10 Januari.

Setali tiga uang, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) di Nymex turun 1 sen menjadi US$ 51,41 per barel. Namun, dalam sepekan, harganya sudah terkerek 2,2%.

Namun, jika melihat sejak 8 Januari lalu, harga emas hitam ini sudah terkikis 20%. Masalah utama datang dari kekhawatiran kelebihan pasokan dikombinasikan dengan kekhawatiran tentang penurunan permintaan bahan bakar yang besar di China setelah karantina negara tersebut untuk memerangi wabah virus corona telah menghentikan kegiatan ekonomi.

Namun, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan produsen sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, sedang mempertimbangkan untuk mengurangi produksi hingga 2,3 juta barel per hari sebagai tanggapan terhadap penurunan permintaan. Saat ini, pengurangan produksi minyak mentah OPEC+ sudah sebesar 1,7 juta barel per hari.

Tetapi analis lain memperingatkan dampak permintaan hanya terbatas pada China sejauh ini.

“Penyebaran virus corona tetap sangat cair dan sementara sentimen pasar ditahan atas dasar belas kasihan setiap virus corona, tesis dasar kami tetap bahwa penghancuran permintaan minyak sebagian besar masih merupakan kisah China dan belum meluas untuk mempengaruhi permintaan global,” kata Helima Croft, kepala strategi komoditas di Citadel Magnus kepada Reuters.

Pos terkait