Pagi Ini, IHSG Dibuka di Zona Merah

transbisnis.com | JAKARTA – Perdagangan Selasa (3/12/2019) Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka di zona merah mengikuti jejak pasar regional. Mengutip RTI, indeks terkoreksi 0,29% ke level 6.112,759.

Tercatat 129 saham turun, 99 saham naik, dan 121 saham stagnan. Total volume 443 juta saham dengan nilai transaksi capai Rp 297 miliar.

Sembilan dari 10 indeks sektoral membebani pergerakan IHSG. Sektor barang konsumsi paling dalam penurunannya 0,59%. Sementara, hanya sektor konstruksi di zona hijau 0,11%.

Pergerakan IHSG juga terseret aksi investor asing yang mengambil posisi jual. Pagi ini, net sell asing Rp 18,546 miliar di pasar reguler dan Rp 18,765 keseluruhan market.

Edwin Sebayang, analis MNC Sekuritas menuturkan sebenarnya, IHSG mengawali perdagangan bagus di bulan Desember setelah menguat nyaris hampir 2% atau sekitar +118.2 poin tetapi disertai net sell investor asing sebesar Rp 148.46 miliar.

Pertanyaan sederhana muncul, apakah Selasa ini IHSG akan melanjutkan penguatannya? Dari perkembangan yang terjadi seperti DJIA turun sebesar 0.96%, Coal turun -2.65% serta Bursa Asia Selasa pagi ini dilanda penurunan hampir di semua pasar

“Seperti Nikkei -0.81%, ASX -1.77%, Kospi -1% & STI -0.36%, maka tantangan cukup berat untuk IHSG menguat Selasa ini,” prediksinya.

Mengetahui IHSG cukup berat melanjutkan kenaikannya, Edwin tetap semangat merekomendasikan investor melakukan trading harian atas saham dari sektor Infrastruktur, Properti, Kimia/Energi, Bank, Pakan Ayam & Konstruksi untuk perdagangan hari ini.

Sementara, analis Valbury Sekuritas Suryo N menambahkan IHSG rawan aksi ambil untung setelah naik terbilang tinggi kemarin. “Disertai pula terbatasnya insentif positif bagi pasar baik dari dalam dan luar,” katanya.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *