Emas Global Kembali Cetak Rekor Tertingginya

JAKARTA – Awal pekan ini. Senin (26/8) pukul 08.00 WIB sempat koreksi pada pekan lalu, harga emas kembali mencetak rekor tertingginya. Harga emas untuk pengiriman Desember 2019 di Commodity Exchange ada di US$ 1.557,60 per ons troi. Harga ini naik 1,3% dibanding akhir pekan lalu yang ada di US$ 1.536,60 per ons troi.

Kenaikan harga emas terdorong oleh memburuknya perang dagang antara China dan Amerika Serikat yang menimbulkan kekhawatiran resesi global. Kondisi ini mendorong permintaan save haven seperti emas sehingga membuat harganya terus melambung.

Melonjaknya harga emas juga ditopang oleh pidato Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell yang lebih bersikap dovish tentang kebijakan moneter ke depan dan komentar Presiden Donald Trump yang memperburuk ketegangan perdagangan dengan China.

“Fakta bahwa Powell mengatakan bahwa The Fed akan bertindak tepat untuk mempertahankan ekspansi cukup bullish untuk emas. Dua alat utama yang mereka miliki adalah pelonggaran kuantitatif atau tingkat yang lebih rendah. Kedua alat itu akan menyebabkan emas naik lebih tinggi,” jelas Bob Haberkorn, ahli strategi pasar senior di RJO Futures seperti dikutip Reuters.

Sementara itu, setelah aksi balasan tarif oleh China, Trump kembali memerintahkan perusahaan-perusahaan AS untuk menutup operasinya di China.

“Ini berarti tidak ada resolusi, eskalasi terus berlanjut. Investor menjual aset berisiko dan membeli emas,” kata analis SP Angle, Sergey Raevskiy.

Sepanjang bulan ini, harga emas sudah naik hampir 8% dan sekitar 19% sepanjang tahun ini.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *