Wall Street Meluncur Kencang di Pasar Spot

JAKARTA – Di awal pekan ini. Senin (19/8/2019) Indeks Wall Street ‘tancap gas’ di mana Dow Jones Industrial Average menguat 0,96% ke 26.135,79. Indeks S&P 500 pun naik hingga 1,21% ke 2.923,65.

Di mana Nasdaq Composite naik 1,35% ke 8.002,81. Kenaikan bursa saham AS menyusul kenaikan bursa Asia dan Eropa yang tutup sebelumnya di awal pekan.

Sementara, kenaikan pasar saham global dipicu oleh peluncuran stimulus dari sejumlah negara seperti Jerman dan China. Bank sentral China meluncurkan perubahan suku bunga acuan untuk menurunkan suku bunga kredit bagi korporasi pada hari Sabtu lalu.

Pada Minggu, Menteri Keuangan Jerman Olaf Scholz menyarankan agar pemerintah menyisihkan hingga € 50 miliar belanja tambahan. “Kabar positif tersebut memicu kondisi minat risiko yang terjadi pada awal pekan,” kata Michael O’Rourke, chief marketing strategist JonesTrading kepada Reuters.

Dia menambahkan, investor senang karena negara-negara tersebut melihat risiko yang terjadi di luaran. Setelah tutup pasar, Washington Post melaporkan bahwa para pejabat Gedung Putih mendiskusikan kemungkinan pemangkasan pajak penghasilan sementara untuk menyokong ekonomi Amerika Serikat (AS). Ini merupakan salah satu bentuk stimulus ekonomi bagi Paman Sam.

Sedangkan, pasar saham pun masih positif setelah pemerintah AS memperpanjang 90 hari sehingga Huawei Tehnologies bisa membeli komponen dari perusahaan-perusahaan AS untuk memasok pelanggan lama. Huawei masih ada dalam daftar hitam pemerintah AS sejak Mei lalu.

Ada sejumlah kelonggaran kebijakan pemerintah AS, investor masih mengamati sinya dari Federal Reserve soal kebijakan moneter. Bulan lalu, bank sentral AS ini menggunting suku bunga acuan untuk pertama kali dalam 10 tahun. Besok, The Fed akan merilis notulen rapat bulan Juli. Gubernur The Fed Jerome Powell pun akan berbicara di simposium Jackson Hole pada Jumat.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *