Renyahnya Laba Jamur Kripsi Mr. Jac

JAKARTA. Camilan jamur kian menjamur. Salah satu pemainnya adalah Mr. Jac. Usaha ini didirikan oleh Maitigor Pardamean Adithia yang akrab disapa Adith pada tahun 2008. Lebih satu tahun menjalankan usaha secara mandiri, pada thaun 2010 Mr. Jac mulai dimitrakan.

Saat ini Mr. Jac memiliki 50 mitra yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia. Gerai Mr. Jac antara lain dapat ditemukan di Surabaya, Sidoarjo, Gresik, Denpasar, dan Pontianak. Pusatnya sendiri ada di Surabaya.

Mr. Jac menawarkan tiga paket kemitraan, mulai dari paket senilai Rp 7 juta, Rp 20 juta, dan Rp 50 juta. “Perbedaannya ada pada kelengkapan fasilitas dan jumlah bahan baku,” jelas Adith.

Mitra yang memilih paket investasi Rp 7 juta hanya akan mendapatkan media promosi dan bahan baku sebanyak 100 porsi. Paket ini tidak termasuk booth. Sementara, mitra yang memilih paket Rp 20 juta dan Rp 50 juta akan mendapatkan booth, perlengkapan memasak lengkap, serta media promosi. Bedanya, paket Rp 20 juta dilengkapi bahan baku untuk 150 porsi, sedangkan paket Rp 50 juta bahan bakunya untuk 200 porsi. “Kalau paket Rp 50 juta, itu  model booth standar mal,” tutur Adith.

Mitra juga akan mendapat pelatihan selama dua minggu. “Sebelum opening kan ada waktu untuk training,” jelas Adith.

Pasar jamur bertumbuh

Setiap gerai Mr. Jac yang telah beroperasi, menyediakan menu utama berupa olahan jamur. Selain itu, tersedia pula kentang, sosis, waffle dan tahu. Menu-menu ini dijual dengan harga Rp 6.000-Rp 15.000 per porsi.

Untuk gerai di luar mal, Adith pasang estimasi balik modal lima hingga delapan bulan. Estimasi ini dapat terwujud dengan target omzet Rp 500.000 per hari. Mitra dengan gerai dalam mal ditargetkan bisa balik mdoal dalam waktu 10 bulan jika beromzet Rp 1 juta per hari.

Sistem kemitraan Mr. Jac tak memungut biaya royalti. Dari penjualan setiap bulan, mitra bisa raup laba bersih hingga 20%.

Hingga saat ini, Adith belum membatasi masa kontrak kerjasama antara mitra dan gerai pusat Mr. Jac. “Kedepannya akan ada, tapi belum kami terapkan,” jelas Adith. Tahun ini, Mr. Jac menargetkan penambahan 10 mitra baru.

Menurut Erwin, gerai pusat harus menyiapkan strategi yang tepat, agar mitra bisa langsung menggenjot penjualan. Angin baik juga menghampiri usaha ini karena pasar olahan jamur kini sedang bertumbuh. “Konsumen sedang beradaptasi dengan jenis olahan ini,” tutur Erwin.

Selain itu, persaingan dengan produk sejenis pun tak terlalu ketat. Hal ini membuat peluang makin terbuka lebar. Hanya saja, pemain harus hati-hati karenaproduk ini sifatnya hanya cemilan. Lagi pula, jamur krispi mudah ditiru. Karena itu, penting bagi pelaku usaha untuk memperkuat brand dan cita rasa. “Kalau untuk mitra biasanya rentan masalah lokasi dan SDM,” tutur Erwin.[kontan]

Mr.Jac                                                                                                                                                                        Jl. Mojo Kidul 165 Mojo

Gubeng                                                                                                                                                             Surabaya, Jawa Timur                                                                                                                                             HP. 082131825566

Related Posts

LEAVE A COMMENT

Make sure you enter the(*) required information where indicated. HTML code is not allowed

Theme Settings

Please implement Expnews_Options_menu_location_multi_select::getCpanelHtml()

Please implement Expnews_Options_multi_select::getCpanelHtml()